MENGENAL KEBUDAYAAN SUKU KAREN

MENGENAL KEBUDAYAAN SUKU KAREN

 

MENGENAL KEBUDAYAAN SUKU KAREN

MENGENAL KEBUDAYAAN SUKU KAREN

Suku Karen berbahasa Karen, masih dalam kelompok bahasa Sino-Tibet, mereka adalah kelompok etnis yang berada di Birma selatan dan tenggara (Myanmar). Orang Karen sekitar 7 persen dari populasi total sekitar Burma 50 juta orang. Sejumlah besar Karen juga berada di Thailand, terutama di perbatasan Thailand-Burma. Suku Karen sendiri sering bingung dengan suku Karen Merah (atau Karenni). Salah satu subkelompok dari Karen, suku Padaung dari wilayah perbatasan Burma dan Thailand, yang terkenal dengan cincin leher yang dipakai oleh para wanita. Legenda Karen mengacu pada ‘sungai menjalankan pasir‘ yang konon begitulah cara nenek moyang mereka menyeberang. Karen banyak yang berpikir ini mengacu ke Gurun Gobi, meskipun mereka telah tinggal di Burma selama berabad-abad. Suku Karen merupakan populasi etnis terbesar di Burma setelah Bamars dan Shans. Suku Karen tinggal di daerah perbukitan 400 m, hingga ke pegunungan berketinggian di atas 800 m di atas permukaan laut.

Suku-Suku Terbuang

Kebanyakan suku Karen tinggal di daerah perbukitan yang berbatasan dengan wilayah timur dan delta Irrawaddy Myanmar, terutama di Daerah Kayin, dengan beberapa di Kayah Negara, selatan Negara Bagian Shan, Daerah Ayeyarwady, Tanintharyi Daerah, dan di bagian barat Thailand.

Sensus terakhir di Burma dilakukan pada tahun 1931. Sebuah artikel 2006 VOA memperkirakan suku Karen sebanyak tujuh juta orang di Burma. Di Thailan sebanyak 400.000 orang, di mana mereka yang terbesar dari suku-suku bukit lainnya.

Suku Karen dan suku lainnya di Maehongson adalah suku terasing dari pedalaman Myanmar. Mereka adalah suku pegunungan yang tinggal di hutan-hutan sekitar perbatasan Thailand-Myanmar. Desa-desa aslinya ada di pelosok Myanmar, serta propinsi2 Chiang Rai,Mae Hong Son dan Chiang Mai (kadang berpindah2).

Pada tahun 1949 berkecamuk perang saudara yang membuat mereka terpaksa mengungsi. Karen National Union dan kelompok gerilya suku-suku minoritas lain bertempur melawan pemerintahan Mynmar. Sejak tahun 80an hingga saat ini militer Mynmar berhasil mengusir warga dari 3 ribu desa milik Suku Karen. Suku-suku itu mendaki gunung melewati perbatasan dan tinggal di Provinsi Maehongson.

Suku terbuang ini hidup seperti pengungsi tanpa identitas di Thailand. Berdasarkan laporan UNESCO pada tahun 2008, hampir dua juta orang suku pegunungan yang tinggal di Thailand tak punya kartu identitas. Dikatakan, hampir 70 persen dari mereka tak bisa mendapat pendidikan dasar seperti anak-anak Thailand lainnya, dan 98 persen tak bisa mendapat pendidikan yang lebih tinggi.

Community Leaning Center (CLC) atau pusat Kegiatan Masyarakat di Mae Hong Son mencoba mengatasi masalah ini dengan membantu sekitar 30 anak suku pegunungan mendapatkan akses ke pendidikan yang lebih tinggi.

Sumber : https://multi-part.co.id/